Dreams are renewable. No matter what our age or condition.

-Qimminas-

Google+ Followers

Google+ Badge

Bagasi Kiriman Popular

Terjemah

Wednesday, May 5, 2010

Apabila “Malaikat” Menegur

“Aku nak bagitau engkau. Kau baik-baik Si Jamal itu bising sebab kau selalu sangat buka internet masa kerja. Si Chong pun nampak kau main internet. Hati-hati.”

Dialog di atas ialah peringatan daripada si “utusan”. Dikatakan sebagai utusan kerana dia seolah-olah hanya menyampaikan ketidakpuasan hati seseorang kepada diri seseorang. Yang menariknya orang yang tidak berpuas hati itu pula menggunakan pula nama orang lain yang lebih besar jawatannya untuk menyokong kata-katanya.

Di mulut, orang yang menerima peringatan itu hanya mengiyakan sahaja apa-apa yang dikatakan oleh orang nombor 3 itu. Dia hanya menambah, “Tapi kerja saya OK”. Terjahan yang dibuat pada awal pagi itu menghilangkan ideanya untuk menjawab. Di hati, dia terfikir suara siapakah yang didengarinya sebentar tadi, suara utusan atau suara bos utusan itu?

Seketika kemudian barulah dia terfikir: “Oh, rupa-rupanya utusan tadi menyampaikan rungutan bosnya, si “malaikat”!”. Malaikat ini tidak pernah menyalahgunakan internet di pejabat. Malaikat ini tidak pernah melayari blog di pejabat. Malaikat ini tidak pernah membuka portal berita di internet pada waktu pejabat. Malaikat ini tidak pernah melakukan kerja-kerja “lain” pada waktu pejabat. Jika dia berbuat demikian, maka bukanlah malaikat namanya.

Respons di atas bersifat emosional sedikit.

Hakikatnya, setiap teguran itu wajar diambil dengan hati terbuka asalkan teguran itu untuk kebaikan diri. Biarpun hakikatnya orang menegur itu tidak terlepas daripada sebarang salah laku yang boleh dipertikaikan oleh orang lain.

Semoga kiriman ini dapat menjadi panduan kepada orang yang menegur dan orang yang ditegur.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails